Sedimentasi Embung Kemadoh, Akibatkan Banjir Desa Jegong

Kondisi Embung Kemadoh yang alami sedimentasi sehingga tidak mampu menampung air hujan 

"PASCA BANJIR, BUPATI ARIEF DIDAMPINGI DANDIM DAN OPD TERKAIT, SERAHKAN BANTUAN DAN USULKAN NORMALISASI EMBUNG KEMADOH"

Bupati Blora, Arief Rohman cek kondisi embung Kemadoh, Desa Jegong, Jati

Banjir Desa Jegong
BLORA, ME - Bencana banjir pada Selasa sore (8/3/2022) yang merendam pemukiman warga Dukuh Kemadoh, Desa Jegong, Kecamatan Jati, akibat luapan sungai sekitar Embung Kemadoh, mengundang keprihatinan  Bupati Blora H. Arief Rohman.

Pasca kejadian itu, pada Rabu sore (9/3/2022) kemarin, Bupati Arief bersama  OPD terkait, yaitu Dinas DPUPR Blora langsung ke lokasi, untuk mengecek perkembangan penanganan korban banjir turut hadir mendampingi Dandim 0721/Blora, Letkol. Inf. Andy Soelistyo KP.

Beberapa Kepala OPD yang ikut mendampingi adalah Kepala Pelaksana BPBD Blora, Kepala Dinas Sosial P3A, Kepala Dinrumkimhub, Bappeda, hingga Baznas Kabupaten Blora. Di lokasi Bupati dan Dandim, menyempatkan masuk rumah warga yang dekat dengan sungai dan berdialog dengan korban banjir, dan menyalurkan bantuan dari pemerintah. 

Akibat Hujan Deras
Di hadapan Bupati, Kepala Desa Jegong, Dianto menyampaikan bahwa ada 16 KK yang menjadi korban banjir pada Selasa lalu mulai sore hingga petang. 

"Banjir mulai datang sekitar jam 16:30 WIB sore hari, sehingga warga langsung bersiap mengungsi di pemukiman yang lebih tinggi. Dan berangsur surut mulai sekira 20:00 WIB. Diperkirakan akibat tingginya curah hujan di hulu sungai sehingga sampai Kemadoh sini meluap," ujar Kades Dianto. 

Kepala Pelaksana BPBD Blora, Slamet Widodo, menerangkan ketika mendapatkan laporan banjir, pihaknya langsung melakukan koordinasi dengan Kades dan Pejabat Kecamatan, untuk menerjunkan petugas. 

"Syukur Alhamdulillah banjir tidak berlangsung lama, petugas kita minta langsung melakukan pendataan dan identifikasi kebutuhan para korban bencana, sehingga sore ini (kemarin) bantuan bisa disalurkan dan dihadiri langsung oleh Bapak Bupati dan Pak Dandim. Bantuan berupa sembako, sandang, peralatan sekolah, hingga selimut untuk 16 KK," terangnya. 

Cek Kondisi Embung
Selain menyerahkan bantuan tersebut, Bupati Arief dan Dandim juga menyerahkan dana sosial dari Baznas Kabupaten Blora. 

"Kita semua prihatin atas kejadian banjir ini. Jenengan semuanya alhamdulillah sehat dan tidak ada yang mengalami luka. Semoga bantuan ini bisa bermanfaat nggih. Kita minta nanti TNI Polri dan petugas BPBD untuk bisa membantu pembersihan sisa sisa banjir,"  ucap Bupati. 

Tidak hanya menyerahkan bantuan, Bupati dan rombongan juga melihat kondisi Embung Kemadoh yang sempat meluap dan mengakibatkan banjir. Saat meninjau embung, Bupati didampingi Kepala Dinas PUPR dan petugas perwakilan BBWS Bengawan Solo, selaku pengelola embung yang telah berusia 25 tahun ini. 

Tampak Bupati berdiskusi di sekitar pintu air embung bersama Dinas PUPR, dan petugas BBWS Bengawan Solo, sambil melihat kondisi embung yang sedimentasi nya sudah tinggi. 

"Ternyata embung yang dibangun tahun 1997 ini, sedimentasi atau pendangkalannya sudah banyak. Tolong nanti disampaikan ke Pak Kepala Balai (BBWS Bengawan Solo) agar bisa dikeruk atau normalisasi. Tujuannya agar kapasitas daya tampung embung kembali normal dan memperkecil potensi banjir," kata Bupati Arief. 

Arahan Dandim Blora
Jika sudah dikeruk dan daya tampungnya normal kembali, Bupati berharap fungsi irigasinya, juga bisa dirasakan oleh masyarakat khususnya para petani, karena wilayah Kecamatan Jati ini terkenal daerah susah air saat kemarau. 

Sementara itu, Dandim Andy Soelistyo, meminta agar Babinsa bisa ikut memantau debit air embung ketika hujan deras tiba, dan membantu proses buka tutup pintu air embung. 

"Ternyata hanya ada 2 petugas yang jaga untuk buka tutup pintu air. Saat banjir seperti kemarin butuh dua jam untuk buka pintu air. Tolong Danramil bisa mengerahkan Babinsa, untuk membantu petugas pintu air ini. Koordinasi dengan Pak Kades, SOPnya coba disusun," tambah Dandim. 

Terpisah, Parmi salah satu warga korban banjir merasa senang dapat bantuan dari Bupati dan jajaran Pemerintah Kabupaten Blora. Dirinya berharap kejadian banjir tidak terulang kembali. 

"Maturnuwun sanget Pak Bupati, Pak Tentara dan Bapak Ibu semuanya sudah menjenguk kami. Kita sudah pernah mengalami banjir seperti ini hingga 3 kali. Semoga embung nya segera dikeruk biar tidak banjir lagi," ungkap Parmi sambil menunjukkan bekas genangan air di dinding kayu rumahnya. (TLP)

Posting Komentar

0 Komentar